music

videokeman mp3 Forever Young – Sam Concepcion Song Lyrics
kalo gak suka tinggal pause aza !! :)

sayy

test2

Get Paid To Promote, Get Paid To Popup, Get Paid Display Banner

Minggu, 04 Desember 2011

“Pemeriksaan Kadar Glukosa serum & Glukosa Urine”

BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Glukosa, suatu gula monosakarida, adalah salah satu karbohidrat terpenting yang digunakan sebagai sumber tenaga bagi hewan dan tumbuhan. Glukosa merupakan salah satu hasil utama fotosintesis dan awal bagi respirasi. Bentuk alami (D-glukosa) disebut juga dekstrosa, terutama pada industri pangan.
Glukosa merupakan sumber tenaga yang terdapat di mana-mana dalam biologi. Kita dapat menduga alasan mengapa glukosa, dan bukan monosakarida lain seperti fruktosa, begitu banyak digunakan. Glukosa dapat dibentuk dari formaldehida pada keadaan abiotik, sehingga akan mudah tersedia bagi sistem biokimia primitif. Hal yang lebih penting bagi organisme tingkat atas adalah kecenderungan glukosa, dibandingkan dengan gula heksosa lainnya, yang tidak mudah bereaksi secara nonspesifik dengan gugus amino suatu protein. Reaksi ini (glikosilasi) mereduksi atau bahkan merusak fungsi berbagai enzim. Rendahnya laju glikosilasi ini dikarenakan glukosa yang kebanyakan berada dalam isomer siklik yang kurang reaktif. Meski begitu, komplikasi akut seperti diabetes, kebutaan, gagal ginjal, dan kerusakan saraf periferal (‘’peripheral neuropathy’’), kemungkinan disebabkan oleh glikosilasi protein.
Dalam respirasi, melalui serangkaian reaksi terkatalisis enzim, glukosa teroksidasi hingga akhirnya membentuk karbon dioksida dan air, menghasilkan energi, terutama dalam bentuk ATP. Sebelum digunakan, glukosa dipecah dari polisakarida.
Glukosa dan fruktosa diikat secara kimiawi menjadi sukrosa. Pati, selulosa, dan glikogen merupakan polimer glukosa umum polisakarida).
Dekstrosa terbentuk akibat larutan D-glukosa berotasi terpolarisasi cahaya ke kanan. Dalam kasus yang sama D-fruktosadisebut "levulosa" karena larutan levulosa berotasi terpolarisasi cahaya ke kiri.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dalam pelaksanaan praktikum yaitu, sebagai berikut :
-          Untuk mengetahui nilai normal tidaknya,kadar glukosa pada serum
-          Untuk mengetahui nilai normal tidaknya,kadar glukosa pada urine



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Glukosa
            Glukosa, suatu gula monosakarida, adalah salah satu karbohidrat terpenting yang digunakan sebagai sumber tenaga bagi hewan dan tumbuhan. Glukosa
merupakan salah satu hasil utamafotosintesis dan awal bagi respirasi. Bentuk alami (D-glukosa) disebut juga dekstrosa, terutama pada industri pangan.
Glukosa mempunyai sifat mereduksi.Ion cupri direduksi menjadi cupro dan mengendap dalam bentuk merah bata. Semua larutan sakar yang mempunyai gugusan aldehid atau keton bebas akan memberikan reaksi positif. Na sitrat dan Na karbonat (basa yang tidak begitu kuat) berguna untuk mencegah pengendapan Cu++ . Sukrosa memberikan reaksi negative karena tidak mempunyai gugusan aktif (aldehid/keton bebas)
2.2 Pengukuran Glukosa
Glukosa dapat diukur dalam darah atau serum keseluruhan (yaitu, plasma). Secara historis, nilai glukosa darah diberikan dalam hal seluruh darah, namun sebagian besar laboratorium sekarang mengukur dan melaporkan tingkat glukosa serum. Karena sel darah merah (eritrosit) memiliki konsentrasi yang lebih tinggi protein (misalnya, hemoglobin) daripada serum, serum memiliki kandungan air lebih tinggi dan glukosa akibatnya lebih terlarut daripada darah.
Pengumpulan darah dalam tabung untuk analisis kimia bekuan serum memungkinkan metabolisme glukosa dalam sampel dengan sel darah sampai dipisahkan dengan sentrifugasi. Sel darah merah, misalnya, tidak memerlukan insulin untuk asupan glukosa dari darah. Lebih tinggi dari jumlah normal jumlah darah putih atau merah sel dapat menyebabkan glikolisis yang berlebihan di sampel dengan pengurangan substansial tingkat glukosa jika sampel tidak diproses dengan cepat. Suhu lingkungan di mana sampel darah disimpan sebelum pemusingan dan pemisahan plasma / serum juga mempengaruhi kadar glukosa. Pada suhu lemari es, glukosa tetap relatif stabil selama beberapa jam dalam sampel darah. Pada suhu kamar (25 ° C), kehilangan 1 sampai 2% dari total per jam glukosa harus diharapkan dalam sampel darah keseluruhan. Kehilangan glukosa bawah kondisi ini dapat dicegah dengan menggunakan tabung Fluorida (yaitu, abu-abu atas) sejak fluoride menghambat glikolisis. Namun, seharusnya hanya digunakan ketika darah akan diangkut dari satu laboratorium rumah sakit lain untuk pengukuran glukosa. Merah-atas tabung pemisah serum juga melestarikan glukosa dalam sampel setelah disentrifugasi mengisolasi serum dari sel.
Perhatian khusus harus diberikan untuk menarik sampel darah dari lengan yang berlawanan di mana garis intravena dimasukkan, untuk mencegah kontaminasi dari sampel dengan cairan intravena. Atau, darah dapat diambil dari lengan yang sama dengan infus setelah infus telah dimatikan selama setidaknya 5 menit, dan lengan diangkat untuk menguras cairan infus jauh dari vena. Kelalaian dapat menyebabkan kesalahan besar, karena sesedikit 10% kontaminasi dengan dekstrosa 5% (D5W) akan meningkatkan glukosa dalam sampel dengan 500 mg / dl atau lebih. Ingat bahwa konsentrasi yang sebenarnya glukosa dalam darah sangat rendah, bahkan dalam hiperglikemia tersebut.
Dua metode utama telah digunakan untuk mengukur glukosa. Yang pertama, masih digunakan di beberapa tempat, adalah metode kimia mengeksploitasi properti''''nonspesifik mengurangi glukosa dalam reaksi dengan zat indikator yang berubah warna saat berkurang. Karena senyawa darah lainnya juga memiliki sifat mengurangi (misalnya, urea, yang dapat normal pada pasien uremik yang tinggi), teknik ini dapat menghasilkan pembacaan yang salah dalam beberapa situasi (5 sampai 15 mg / dl telah dilaporkan). Teknik yang lebih baru, menggunakan enzim khusus untuk glukosa, kurang rentan terhadap jenis kesalahan ini. Dua enzim yang paling umum digunakan adalah glukosa oksidase dan heksokinase.
Dalam kedua kasus, sistem kimia biasanya terkandung pada test strip, yang sampel darah diterapkan, dan yang kemudian dimasukkan ke meteran untuk membaca. Bentuk test strip dan komposisi kimia yang tepat mereka bervariasi antara sistem meter dan tidak dapat dipertukarkan. Sebelumnya, beberapa strip uji baca (setelah waktu dan menyeka sampel darah) dengan perbandingan visual terhadap bagan warna dicetak pada label botol. Strip jenis ini masih digunakan untuk pembacaan glukosa urin, tetapi untuk kadar glukosa darah mereka yang usang. Tingkat kesalahan mereka, dalam hal apapun, jauh lebih tinggi.
Pembacaan glukosa urin, namun diambil, jauh kurang berguna. Dengan benar fungsi ginjal, glukosa tidak muncul dalam urin sampai ambang batas ginjal untuk glukosa telah terlampaui. Hal ini jauh di atas setiap tingkat glukosa normal, dan sebagainya adalah bukti dari kondisi hiperglikemik yang ada parah. Namun, urin disimpan dalam kandung kemih dan sehingga setiap glukosa dalam mungkin telah dihasilkan pada setiap waktu sejak terakhir kali kandung kemih dikosongkan. Karena kondisi metabolik berubah dengan cepat, sebagai akibat dari beberapa faktor, ini adalah berita tertunda dan tidak memberikan peringatan dari kondisi berkembang. Pemantauan glukosa darah jauh lebih baik, baik secara klinis dan untuk pemantauan rumah oleh pasien.
Glukosa darah puasa (GDP) tingkat adalah indikasi yang paling umum digunakan homeostasis glukosa secara keseluruhan, terutama karena peristiwa mengganggu seperti asupan makanan yang dihindari.Kelainan dalam hasil tes adalah karena masalah dalam mekanisme kontrol beberapa regulasi glukosa.
Respon metabolisme untuk tantangan karbohidrat mudah dinilai oleh tingkat glukosa postprandial diambil 2 jam setelah makan atau beban glukosa. Selain itu, uji toleransi glukosa, yang terdiri dari pengukuran beberapa waktunya setelah sejumlah standar asupan glukosa oral, digunakan untuk membantu dalam diagnosis diabetes. Hal ini dianggap sebagai standar emas uji klinis dari sistem pengendalian insulin / glukosa, tetapi sulit untuk mengelola, membutuhkan banyak waktu dan tes darah diulang. Perhatikan bahwa makanan umum mencakup karbohidrat yang tidak berpartisipasi dalam sistem kontrol metabolik; gula sederhana seperti fruktosa, banyak disaccarhides (yang baik mengandung gula sederhana lainnya dari glukosa atau tidak dapat dicerna oleh manusia) dan gula yang lebih kompleks yang juga tidak dapat dicerna oleh manusia. Dan ada karbohidrat yang tidak dicerna bahkan dengan bantuan bakteri usus, beberapa serat (larut atau tidak larut) adalah kimia karbohidrat. Makanan juga umumnya mengandung komponen-komponen yang mempengaruhi glukosa (gula dan lainnya) pencernaan; lemak, misalnya memperlambat proses pencernaan, bahkan untuk konstituen seperti makanan mudah ditangani sebagai pati. Menghindari efek makanan terhadap pengukuran glukosa darah adalah penting untuk hasil yang dapat diandalkan karena efek-efek yang sangat variabel.
Kesalahan harga untuk sistem pengukuran glukosa darah bervariasi, tergantung pada laboratorium, dan metode yang digunakan. Kolorimetri teknik dapat menjadi bias oleh perubahan warna dalam strip tes (dari kontaminasi ditanggung udara atau jari, mungkin) atau gangguan (misalnya, Tinting kontaminan) dengan sumber cahaya atau sensor cahaya. Teknik listrik kurang rentan terhadap kesalahan ini, meskipun tidak kepada orang lain. Dalam penggunaan rumah, isu yang paling penting adalah tidak akurat, tapi tren. Jadi jika meter / menguji sistem strip Anda secara konsisten salah sebesar 10%, akan ada konsekuensi sedikit, asalkan perubahan (misalnya, karena olahraga atau obat penyesuaian) adalah benar dilacak. Di AS, rumah meter darah menggunakan uji harus disetujui oleh Administrasi Makanan dan Federal Drug sebelum mereka dapat dijual. Pengawasan serupa dikenakan di yurisdiksi lain.
Akhirnya, ada beberapa pengaruh pada tingkat glukosa darah selain dari asupan makanan. Infeksi, misalnya, cenderung mengubah tingkat glukosa darah, seperti halnya stres baik fisik maupun psikologis. Latihan, terutama jika berkepanjangan atau panjang setelah makan yang paling terakhir, akan berpengaruh juga. Pada orang normal, pemeliharaan glukosa darah pada tingkat yang konstan dekat tetap akan sangat efektif.

2.3 Glukosa Urine
Darah disaring oleh jutaan nefron, sebuah unit fungsional dalam ginjal. Hasil penyaringan (filtrat) berisi produk-produk limbah (mis. urea), elektrolit (mis. natrium, kalium, klorida), asam amino, dan glukosa. Filtrat kemudian dialirkan ke tubulus ginjal untuk direabsorbsi dan diekskresikan; zat-zat yang diperlukan (termasuk glukosa) diserap kembali dan zat-zat yang tidak diperlukan kembali diekskresikan ke dalam urin.
Kurang dari 0,1% glukosa yang disaring oleh glomerulus terdapat dalam urin (kurang dari 130 mg/24 jam). Glukosuria (kelebihan gula dalam urin) terjadi karena nilai ambang ginjal terlampaui (kadar glukosa darah melebihi 160-180 mg/dl atau 8,9-10 mmol/l), atau daya reabsorbsi tubulus yang menurun.
Uji glukosa urin konvensional menggunakan pereaksi Benedict atas dasar sifat glukosa sebagai zat pereduksi. Cara ini tidak spesifik karena beberapa pereduksi lain dapat mengacaukan hasil uji. Beberapa gula lain bisa menyebabkan hasil uji reduksi positif misalnya fruktosa, sukrosa, galaktosa, pentose, laktosa, dsb. Beberapa zat bukan gula yang dapat mengadakan reduksi seperti asam homogentisat, alkapton, formalin, glukoronat.Pengaruh obat : streptomisin, salisilat kadar tinggi, vitamin  C,dsb.
Metode carik celup (dipstick) dinilai lebih bagus karena lebih spesifik untuk glukosa dan waktu pengujian yang amat singkat. Reagen strip untuk glukosa dilekati dua enzim, yaitu glukosa oksidase (GOD) dan peroksidase (POD), serta zat warna (kromogen) seperti orto-toluidin yang akan berubah warna biru jika teroksidasi. Zat warna lain yang digunakan adalah iodide yang akan berubah warna coklat    jika      teroksidasi.
Kumpulkan spesimen acak (random)/urin sewaktu. Celupkan strip reagen (dipstick) ke dalam urin. Tunggu selama 60 detik, amati perubahan warna yang terjadi dan cocokkan dengan bagan warna. Pembacaan dipstick dengan instrument otomatis lebih dianjurkan untuk memperkecil kesalahan dalam pembacaan secara visual.
Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi hasil uji dipstick adalah :
  • Hasil uji positif palsu dapat disebabkan oleh : bahan pengoksidasi (hidrogen peroksida, hipoklorit, atau klorin) dalam wadah sampel urin, atau urine yang sangat asam (pH di bawah 4)
  • Hasil negatif palsu dapat disebabkan oleh : pengaruh obat (vitamin C, asam hogentisat, salisilat dalam jumlah besar, asam hidroksiindolasetat), berat jenis urine > 1,020 dan terutama bila disertai dengan pH urine yang tinggi, adanya badan keton dapat mengurangi sensitivitas pemeriksaan, infeksi bakteri.
Dipstick adalah strip reagen berupa strip plastik tipis yang ditempeli kertas seluloid yang mengandung bahan kimia tertentu sesuai jenis parameter yang akan diperiksa. Urine Dip merupakan analisis kimia cepat untuk mendiagnosa berbagai penyakit.
Uji kimia yang tersedia pada reagen strip umumnya adalah : glukosa, protein, bilirubin, urobilinogen, pH, berat jenis, darah, keton, nitrit, dan leukosit esterase.
Glukosa
Kurang dari 0,1% dari glukosa normal disaring oleh glomerulus muncul dalam urin (kurang dari 130 mg/24 jam). Glukosuria (kelebihan gula dalam urin) terjadi karena nilai ambang ginjal terlampaui atau daya reabsorbsi tubulus yang menurun. Glukosuria umumnya berarti diabetes mellitus. Namun, glukosuria dapat terjadi tidak sejalan dengan peningkatan kadar glukosa dalam darah, oleh karena itu glukosuria tidak selalu dapat dipakai untuk menunjang diagnosis diabetes mellitus.
Untuk pengukuran glukosa urine, reagen strip diberi enzim glukosa oksidase (GOD), peroksidase (POD) dan zat            warna.

Protein
Biasanya, hanya sebagian kecil protein plasma disaring di glomerulus yang diserap oleh tubulus ginjal. Normal ekskresi protein urine biasanya tidak melebihi 150 mg/24 jam atau 10 mg/dl dalam setiap satu spesimen. Lebih dari 10 mg/ml didefinisikan sebagai proteinuria.
Sejumlah kecil protein dapat dideteksi dari individu sehat karena perubahan fisiologis. Selama olah raga, stres atau diet yang tidak seimbang dengan daging dapat menyebabkan protein dalam jumlah yang signifikan muncul dalam urin. Pra-menstruasi dan mandi air panas juga dapat menyebabkan jumlah protein   tinggi.
Protein terdiri atas fraksi albumin dan globulin. Peningkatan ekskresi albumin merupakan petanda yang sensitif untuk penyakit ginjal kronik yang disebabkan karena penyakit glomeruler, diabetes mellitus, dan hipertensi. Sedangkan peningkatan ekskresi globulin dengan berat molekul rendah merupakan petanda yang sensitif untuk beberapa tipe penyakit tubulointerstitiel.

Dipsticks mendeteksi protein dengan indikator warna Bromphenol biru, yang sensitif terhadap albumin tetapi kurang sensitif terhadap globulin, protein Bence-Jones, dan mukoprotein.

Bilirubin
Bilirubin yang dapat dijumpai dalam urine adalah bilirubin direk (terkonjugasi), karena tidak terkait dengan albumin, sehingga mudah difiltrasi oleh glomerulus dan diekskresikan ke dalam urine bila kadar dalam darah meningkat. Bilirubinuria dijumpai pada ikterus parenkimatosa (hepatitis infeksiosa, toksik hepar), ikterus obstruktif, kanker hati (sekunder), CHF disertai ikterik.

Urobilinogen
Empedu yang sebagian besar dibentuk dari bilirubin terkonjugasi mencapai area duodenum, tempat bakteri dalam usus mengubah bilirubin menjadi urobilinogen. Sebagian besar urobilinogen berkurang di faeses; sejumlah besar kembali ke hati melalui aliran darah, di sini urobilinogen diproses ulang menjadi empedu; dan kira-kira sejumlah 1% diekskresikan ke dalam urine oleh      ginjal.
Peningkatan ekskresi urobilinogen dalam urine terjadi bila fungsi sel hepar menurun atau terdapat kelebihan urobilinogen dalam saluran gastrointestinal yang melebehi batas kemampuan hepar untuk melakukan rekskresi. Urobilinogen meninggi dijumpai pada : destruksi hemoglobin berlebihan (ikterik hemolitika atau anemia hemolitik oleh sebab apapun), kerusakan parenkim hepar (toksik hepar, hepatitis infeksiosa, sirosis hepar, keganasan hepar), penyakit jantung dengan bendungan kronik, obstruksi usus, mononukleosis infeksiosa, anemia sel sabit. Urobilinogen urine menurun dijumpai pada ikterik obstruktif, kanker pankreas, penyakit hati yang parah (jumlah empedu yang dihasilkan hanya sedikit), penyakit inflamasi yang parah, kolelitiasis, diare yang     berat.
Hasil positif juga dapat diperoleh setelah olahraga atau minum atau dapat disebabkan oleh kelelahan atau sembelit. Orang yang sehat dapat mengeluarkan sejumlah kecil urobilinogen.

Keasaman(pH)
Filtrat glomerular plasma darah biasanya diasamkan oleh tubulus ginjal dan saluran pengumpul dari pH 7,4 menjadi sekitar 6 di final urin. Namun, tergantung pada status asam-basa, pH kemih dapat berkisar dari 4,5 – 8,0. pH bervariasi sepanjang hari, dipengaruhi oleh konsumsi makanan; bersifat basa setelah makan, lalu menurun dan menjadi kurang basa menjelang makan berikutnya. Urine pagi hari (bangun tidur) adalah yang lebih asam. Obat-obatan tertentu dan penyakit gangguan keseimbangan asam-basa jug adapt mempengaruhi pH urine.
Urine yang diperiksa haruslah segar, sebab bila disimpan terlalu lama, maka pH akan berubah menjadi basa. Urine basa dapat memberi hasil negatif atau tidak memadai terhadap albuminuria dan unsure-unsur mikroskopik sedimen urine, seperti eritrosit, silinder yang akan mengalami lisis. pH urine yang basa sepanjang hari kemungkinan oleh adanya infeksi. Urine dengan pH yang selalu asam dapat menyebabkan terjadinya batu asam urat.

Berikut ini adalah keadaan-keadaan yang dapat mempengaruhi pH urine :
  • pH basa : setelah makan, vegetarian, alkalosis sistemik, infeksi saluran kemih (Proteus atau Pseudomonas menguraikan urea menjadi CO2 dan ammonia), terapi alkalinisasi, asidosis tubulus ginjal, spesimen basi.
  • pH asam : ketosis (diabetes, kelaparan, penyakit demam pada anak), asidosis sistemik (kecuali pada gangguan fungsi tubulus, asidosis respiratorik atau metabolic memicu pengasaman urine dan meningkatkan ekskresi NH4+), terapi pengasaman.

Berat   Jenis    (SpecificGravity,SG)
Berat jenis (yang berbanding lurus dengan osmolalitas urin yang mengukur konsentrasi zat terlarut) mengukur kepadatan air seni serta dipakai untuk menilai kemampuan ginjal untuk memekatkan dan mengencerkan   urin.
Spesifik gravitasi antara 1,005 dan 1,035 pada sampel acak harus dianggap wajar jika fungsi ginjal normal. Nilai rujukan untuk urine pagi adalah 1,015 – 1,025, sedangkan dengan pembatasan minum selama 12 jam nilai normal > 1,022, dan selama 24 jam bisa mencapai ≥1,026. Defek fungsi dini yang tampak pada kerusakan tubulus adalah kehilangan kemampuan untuk memekatkan   urine.
BJ urine yang rendah persisten menunjukkan gangguan fungsi reabsorbsi tubulus. Nokturia dengan ekskresi urine malam > 500 ml dan BJ kurang dari 1.018, kadar glukosa sangat tinggi, atau mungkin pasien baru-baru ini menerima pewarna radiopaque kepadatan tinggi secara intravena untuk studi radiografi, atau larutan dekstran dengan berat molekul rendah. Kurangi 0,004 untuk setiap 1% glukosa untuk menentukan konsentrasi zat terlarut non-glukosa.

Darah(Blood)
Pemeriksaan dengan carik celup akan memberi hasil positif baik untuk hematuria, hemoglobinuria, maupun mioglobinuria. Prinsip tes carik celup ialah mendeteksi hemoglobin dengan pemakaian substrat peroksidase serta aseptor oksigen. Eritrosit yang utuh dipecah menjadi hemoglobin dengan adanya aktivitas peroksidase. Hal ini memungkinkan hasil tidak sesuai dengan metode mikroskopik sedimen       urine.
Hemoglobinuria sejati terjadi bila hemoglobin bebas dalam urine yang disebabkan karena danya hemolisis intravaskuler. Hemolisis dalam urine juga dapat terjadi karena urine encer, pH alkalis, urine didiamkan lama dalam suhu kamar. Mioglobinuria terjadi bila mioglobin dilepaskan ke dalam pembuluh darah akibat kerusakan otot, seperti otot jantung, otot skeletal, juga sebagai akibat dari olah raga berlebihan, konvulsi. Mioglobin memiliki berat molekul kecil sehingga mudah difiltrasi oleh glomerulus dan diekskresi ke dalam urine.

Urinalisis yang akurat dipengaruhi oleh spesimen yang berkualitas. Sekresi vagina, perineum dan uretra pada wanita, dan kontaminan uretra pada pria dapat mengurangi mutu temuan laboratorium. Mukus, protein, sel, epitel, dan mikroorganisme masuk ke dalam sistem urine dari uretra dan jaringan sekitarnya. Oleh karena itu pasien perlu diberitahu agar membuang beberapa millimeter pertama urine sebelum mulai menampung urine. Pasien perlu membersihkan daerah genital sebelum berkemih. Wanita yang sedang haid harus memasukkan tampon yang bersih sebelum menampung specimen. Kadang-kadang diperlukan kateterisasi untuk memperoleh spesimen yang tidak            tercemar.

Meskipun urine yang diambil secara acak (random) atau urine sewaktu cukup bagus untuk pemeriksaan, namun urine pertama pagi hari adalah yang paling bagus. Urine satu malam mencerminkan periode tanpa asupan cairan yang lama, sehingga unsure-unsur yang terbentuk mengalami     pemekatan.

Gunakan wadah yang bersih untuk menampung spesimen urin. Hindari sinar matahari langsung pada waktu menangani spesimen urin. Jangan gunakan urin yang mengandung antiseptik.
Lakukan pemeriksaan dalam waktu satu jam setelah buang air kecil. Penundaan pemeriksaan terhadap spesimen urine harus dihindari karena dapat mengurangi validitas hasil. Analisis harus dilakukan selambat-lambatnya 4 jam setelah pengambilan spesimen. Dampak dari penundaan pemeriksan antara lain : unsur-unsur berbentuk dalam sedimen mulai mengalami kerusakan dalam 2 jam, urat dan fosfat yang semula larut dapat mengendap sehingga mengaburkan pemeriksaan mikroskopik elemen lain, bilirubin dan urobilinogen dapat mengalami oksidasi bila terpajan sinar matahari, bakteri berkembangbiak dan dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan mikrobiologik dan pH, glukosa mungkin turun, dan badan keton, jika ada, akan menguap.

Urinalisis dimulai dengan mengamati penampakan makroskopik : warna dan kekeruhan. Urine normal yang baru dikeluarkan tampak jernih sampai sedikit berkabut dan berwarna kuning oleh pigmen urokrom dan urobilin. Intensitas warna sesuai dengan konsentrasi urine; urine encer hampir tidak berwarna, urine pekat berwarna kuning tua atau sawo matang. Kekeruhan biasanya terjadi karena kristalisasi atau pengendapan urat (dalam urine asam) atau fosfat (dalam urine basa). Kekeruhan juga bisa disebabkan oleh bahan selular berlebihan atau protein dalam urin.

Volume urine normal adalah 750-2.000 ml/24hr. Pengukuran volume ini pada pengambilan acak (random) tidak relevan. Karena itu pengukuran volume harus dilakukan secara berjangka selama 24           jam untuk memperoleh hasil yang        akurat.
Kelainan pada warna, kejernihan, dan kekeruhan dapat mengindikasikan kemungkinan adanya infeksi, dehidrasi, darah di urin (hematuria), penyakit hati, kerusakan otot atau eritrosit dalam tubuh. Obat-obatan tertentu juga dapat mengubah warna urin. Kencing berbusa sangat mungkin mewakili jumlah besar protein dalam urin            (proteinuria).


Beberapa keadaan yang menyebabkan warna urine adalah :
  • Merah : Penyebab patologik : hemoglobin, mioglobin, porfobilinogen, porfirin. Penyebab nonpatologik : banyak macam obat dan zat warna, bit, rhubab (kelembak), senna.
  • Oranye : Penyebab patologik : pigmen empedu. Penyebab nonpatologik : obat untuk infeksi saliran kemih (piridium), obat lain termasuk fenotiazin.
  • Kuning : Penyebab patologik : urine yang sangat pekat, bilirubin, urobilin. Penyebab nonpatologik : wotel, fenasetin, cascara, nitrofurantoin.
  • Hijau : Penyebab patologik : biliverdin, bakteri (terutama Pseudomonas). Penyebab nonpatologik : preparat vitamin, obat psikoaktif, diuretik.
  • Biru : tidak ada penyebab patologik. Pengaruh obat : diuretik, nitrofuran.
  • Coklat : Penyebab patologik : hematin asam, mioglobin, pigmen empedu. Pengaruh obat : levodopa, nitrofuran, beberapa obat sulfa.
  • Hitam atau hitam kecoklatan : Penyebab patologik : melanin, asam homogentisat, indikans, urobilinogen, methemoglobin. Pengaruh obat : levodopa, cascara, kompleks besi, fenol.
















                                                                                                              
BAB III
METODE PERCOBAAN
3.1 ALAT & BAHAN
v  strip
v  tabung reaksi dengan anticoagulant EDTA
v  pipet volume
v  tip biru & tip kuning
v  photometer
v  rak tabung reaksi
v  tisu
v  sentrifuge 

Bahan
v  Aquades/steril water
v  Sample/urine (perempuan)
v  Reagen glukosa
v  Sample/Darah (perempuan)


3.2 PROSEDUR PERCOBAAN & DIAGRAM ALIR
Prosedur Percobaan
Pemerikasaan Kadar Glukosa dengan Serum
-          Pipet darah dengan tabung reaksi anticoagulant EDTA(agar darah dan serum cepat terpisah/tidak memerlukan waktu lama untuk memisah darah & serum)
-          Putar darah di sentrifuge selama 10 menit (dengan kecepatan 2000 rpm)
-          Setelah 10 menit,pisahkan darah & serum dengan mikro pipet(serum berada di atas darah / berwarna bening),kemudian serum digunakan untuk pemeriksaan
-          Siapkan 3 tabung reaksi untuk pengujian standart,blangko & sample/serum.
-          Pipet standart (500 ul reag glukosa + standar glukosa 5 ul) kedalam tabung reaksi
-          Pipet blangko (500 ul reag glukosa) kedalam tabung reaksi
-          Pipet sample (500 ul reag glukosa + serum 5 ul) kedalam tabung reaksi
-          Kemudian inkubasi selama 10 menit
-          Baca hasil pada photometer (setiap pemakaian satu kali photometer dibilas dengan menggunakan aquadest / steril water)

Pemerikasaan Kadar Glukosa urine
-          Ambil sample/urine yang akan diperiksa kadar glukosa nya.
-          Celupkan strip glukosa urine kedalam sample/urine.
-          Angkat & baca (tidak lebih dari 1 menit) & bandingkan dengan indikator pada botol strip glukosa urine (apakah ada perbedaan warna atau tidak)













Glukosa
Pipet darah dengan tabung reaksi  anticoagulant EDTA
Setelah 10 menit,pisahkan darah & serum dengan pipet,kemudian serum digunakan untuk pemeriksaan
Inkubasi selama 10 menit (baca pada fotometer)
500 ul reag glukosa
Sample/serumm
500 ul reag glukosa +serum 5 ul
500 ul reag glukosa+standar glukosa 5 ul
Blangko
Standart
Putar di sentrifuge
selama 10 menit(kecepatan 2000 rpm)
 

























Glukosa urine
Ambil urine
Angkat,baca (tidak lebih dari 1 menit) & bandingkan dengan indikator pada botol strip glukosa
Celupkan strip glukosa urine kedalam urine
 
























                                                                                                                                      
BAB IV
HASIL & PEMBAHASAN





                                                                                                                       


















BAB V
KESIMPULAN
Glukosa terbentuk dari karbohidrat dalam makanan dan disimpan sebagai glikogen dalam hati dan otot rangka. Kadar glukosa dipengaruhi oleh 3 macam hormon yang dihasilkan oleh kelenjar pankreas. Hormon-hormon itu adalah : insulin, glukagon, dan somatostatin.

Dulu, pengukuran glukosa dilakukan dengan menggunakan sampel darah lengkap (whole blood), tetapi hampir seluruh laboratorium melakukan pengukuran kadar glukosa dengan sampel serum. Serum memiliki kadar air yang tinggi daripada darah lengkap, sehingga serum dapat melarutkan lebih banyak glukosa.

Urin atau air seni atau air kencing adalah cairan sisa yang diekskresikan oleh ginjal yang kemudian akan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urinasi. Eksreksi urin diperlukan untuk membuang molekul-molekul sisa dalam darah yang disaring oleh ginjal dan untuk menjaga homeostasis cairan tubuh.

Volume urine normal adalah 750-2.000 ml/24hr. Pengukuran volume ini pada pengambilan acak (random) tidak relevan. Karena itu pengukuran volume harus dilakukan secara berjangka selama 24 jam untuk memperoleh hasil yang akurat.

Kelainan pada warna, kejernihan, dan kekeruhan dapat mengindikasikan kemungkinan adanya infeksi, dehidrasi, darah di urin (hematuria), penyakit hati, kerusakan otot atau eritrosit dalam tubuh. Obat-obatan tertentu juga dapat mengubah warna urin. Kencing berbusa sangat mungkin mewakili jumlah besar protein dalam urin            (proteinuria).

Urine yang diperiksa haruslah segar, sebab bila disimpan terlalu lama, maka pH akan berubah menjadi basa. Urine basa dapat memberi hasil negatif atau tidak memadai terhadap albuminuria dan unsure-unsur mikroskopik sedimen urine, seperti eritrosit, silinder yang akan mengalami lisis. pH urine yang basa sepanjang hari kemungkinan oleh adanya infeksi. Urine dengan pH yang selalu asam dapat menyebabkan terjadinya batu asam urat.












DAFTAR PUSTAKA
Gandasoebrata R. Penuntun Laboratorium Klinik, Penerbit Dian
Armstrong, Frank B. 1995. Buku Ajar Biokimia. Edisi ketiga. EGC: Jakarta
Harper, et al. 1980. Biokimia (Review of Physiological Chemistry). Edisi 17. EGC: Jakarta
http://yukiicettea.blogspot.com/2009/10/biochemistry-laporan-biokimia-lipida.html








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

test1